Museum Soesilo Soedarman

Desa Gentasari, Kecamatan Kroya, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah

Telpon/Fax: 0282-494400

HP: 0815 4885 3654 dan 0815 4295 8805.

 

Home    Profil Soesilo Soedarman    Koleksi Museum    Foto-foto    Alamat Museum    English

Rabu, Agustus 16, 2006

Profil Soesilo Soedarman

Museum Soesilo Soedarman didirikan di Desa Gentasari, Kecamatan Kroya, Kabupaten Cilacap, Propinsi Jawa Tengah. Museum ini menempati Pendopo Wisma Mbah Ageng, dibangun pada tahun 1899 oleh Eyang Dipakarsa, Penatus Pertama Desa Gentasari, yang dikenal pula sebagai Eyang Mendali, dan merupakan Eyang Buyut dari Soesilo Soedarman.

Soesilo Soedarman lahir di Desa Nusajati, Maos, Cilacap, pada 10 Nopember 1928, sebagai anak keempat dari 12 bersaudara, putra dari Bapak Soedarman Wiryosoedarmo dan Ibu Soembijah. Masa kecil Soesilo Soedarman dilewatkan di Pendopo Wisma Mbah Ageng ini. Ia tinggal bersama kakeknya, Eyang Bona Wangsawiredja, yang juga menjabat sebagai Penatus Desa Gentasari ini. Sedang sang ayah, Soedarman Wiryosoedarmo, adalah Sekretaris (Carik) Desa Gentasari.

Setelah menyelesaikan pendidikan dasar di Maos-Cilacap, Soesilo Soedarman melanjutkan pendidikan Taman Siswa di Yogyakarta, dan menjadi salah satu murid Ki Hadjar Dewantara. Usai menamatkan pendidikan Sekolah Menengah, dan sesuai panggilan jamannya untuk berjuang mempertahankan Negara Republik Indonesia yang baru merdeka, Soesilo Soedarman masuk pendidikan Akademi Militer Yogyakarta Angkatan I (1945-1948) dan dilantik sebagai Perwira berpangkat Letnan Dua, oleh Presiden RI, Ir.Soekarno, pada 28 Nopember 1948 di Gedung Agung, Yogyakarta, termasuk salah satu Lulusan Terbaik MA-Yogya.

Ia ikut diberbagai operasi militer dan operasi gerilya, baik semasa Taruna MA-Yogya maupun saat menjadi Perwira Remaja, sampai pada Penyerahan Kedaulatan RI, Tahun 1949. Medan Palagan yang diikutinya, termasuk di wilayah Priangan Utara, Operasi Penumpasan Pemberontakan PKI-Madiun 1948, serta Operasi Perang Kemerdekaan II di wilayah sekitar Yogyakarta, bergabung dalam kesatuan Sub-Werkhreise 104, Werkhreise III.

Soesilo Soedarman menikah dengan Widaningsri, putri Bapak H. Mohamad Mangundiprodjo dan Ibu Kamariatun, pada 15 April 1951 di Pendopo Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur. Sang Mertua, kala itu, menjabat Bupati Ponorogo. Dari hasil perkawinan ini, Soesilo Soedarman dikaruniai lima anak, terdiri 1 puteri dan 4 putera.

Perjalanan karir militer Soesilo Soedarman amatlah panjang dan beragam, mencakup penugasan di Yogyakarta, Jakarta, Bandung, Padalarang, Padang, Makassar, Magelang, Medan, Amerika Serikat, Negeri Belanda dan Rusia. Ragam penugasannya amat banyak, dari seorang Perwira Operasi, Komandan Pasukan, Pendidik, Atase Pertahanan, Staff Umum, sampai menjadi seorang Panglima Komando Wilayah Pertahanan, dengan pangkat Letnan Jenderal TNI.

Ia meraih pangkat Jenderal TNI, Bintang Empat, pada tahun 1993, saat mejabat sebagai Menteri Koordinator Politik dan Keamanan (Menko Polkam), Kabinet Pembangunan VI.

Selain sebagai seorang tokoh militer Indonesia yang turut memodernisasi organisasi, sumberdaya manusia dan alat-peralatan TNI, Soesilo Soedarman juga adalah seorang diplomat, seorang negarawan dan seorang tokoh masyarakat. Ia memangku jabatan Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia di negara Amerika Serikat (1985 – 1988).

Jabatan Menteri Pariwisata, Pos dan Telekomunikasi Kabinet Pembangunan V dipangku pada kurun 1988-1993. Sedang jabatan Menteri Koordinator Politik dan Keamanan Kabinet Pembangunan VI, merangkap Ketua Harian Dewan Kelautan Nasional, dipangku pada kurun 1993 sampai akhir hayatnya, pada 18 Desember 1997. Sebagai tokoh masyarakat, ia adalah juga Anggota Kehormatan Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Pengurus Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat, Pengurus Olah Raga Menembak PERBAKIN, Ketua Umum Olah Raga Angkat Besi dan Binaraga PABBSI, serta Anggota Dewan Penyantun Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto, Universitas Negeri 11 Maret, Surakarta dan Universitas Lampung. Ia juga memimpin berbagai organisasi kemasyarakatan, seperti: Yayasan Ginjal Indonesia (YAGINA), Sekretariat Nasional Pewayangan Indonesia (SENAWANGI), Yayasan Ki Hadjar Dewantara, Paguyuban Werkhreise-III, Ketua Umum Persatuan Purnawirawan dan Warakawuri ABRI (PEPABRI) dan Ketua Yayasan Seruan Eling Banyumas (Seruling Mas).

Jenderal TNI (Purn) H.Soesilo Soedarman wafat pada 18 Desember 1997 dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Nasional Kalibata Jakarta dengan Upacara Kebesaran Militer. Bendera Setengah Tiang dikibarkan di seluruh Indonesia, selama 3 hari. Ia menyandang 25 Bintang Kehormatan, Satya Lencana dan penghargaan dari negara negara: Indonesia, Amerika Serikat, Negeri Belanda dan Kerajaan Austria. Sebagai manusia Indonesia yang dilahirkan dan dibesarkan di desa kecil ini, Desa Nusajati – Gentasari, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, perjalanan hidup Soesilo Soedarman tentunya merupakan suatu prestasi yang luar biasa, dan dapat dijadikan teladan bagi generasi penerus bangsa dimasa mendatang.

12 Comments:

Anonymous Ade Junaedi Ahmad - ngarep pasar ade.j.ahmad@gmail.com said...

Aku ya melu bangga dadi warga gentasari. Ingatase ana wong ndesa bisa mencapai karir luar biasa bisa dari teladan nggo wong sing enom.

6:19 PM  
Blogger agsuka said...

Kapan yah ana gantine, bocah Gentasari sing kaya Pak Soesilo....

10:42 PM  
Blogger mr.moebyn said...

aku bangga GENTASARI punya ASSET yang banyak ,,,,,

mantab dan harus bangga ..



salam,


mr.moebyn

2:17 AM  
Anonymous Anonim said...

wahhh..turut bahagia dengan prestasi yang sudah di raih..
pak susilo sudarman itu yang neneknya berasal dari bojong ya? adik dari penatus sokaraja wetan?

7:55 PM  
Anonymous Anonim said...

Eeee la da laah. Gentasari tiba e eneng wong sing berguna tumrap negara . aku melu bangga.

12:02 AM  
Anonymous Anonim said...

Eeee la da laah. tiba e tonggoku dewe . nek esih di aku dulur . malah sebutane De Susilo ngono. iki ko tonggomu dewe sing wis menetap nang Ponorogo. Anake Pak Sjamsoelhadi

12:11 AM  
Anonymous Anonim said...

Ayo ayo wong Gentasari gaeo kemajuan kanggo desone dewe. Hidup Gentasari HIDUUP !

1:15 AM  
Blogger Hendri Setiawan said...

Saatny meneruskan perjuangan para pahlawan negara..

8:42 PM  
Blogger Allfi Syah said...

eyang dimana ya sekarang?terakhir kata nya di tempat anak nya dijakarta

4:23 AM  
Blogger Teguh Priyatno said...

sebagai warga yg baik kita wajib meneruskan perjuanagan beliau......ayo teman2...kita jaga kelestarian dari museum soesilo sodarman kebanggaan cilacap.....mudah2an tahun ini sukses utk revitalisasi museum tersebut....dukung dan bantu doanya biar cepat terelisasi revitalisasi museum soesilo soedarman

11:08 AM  
Blogger Elang Senja Nusakambangan said...

Ayo Sebarkan keberadaan Museum kebanggan Warga Gentasari,,, http://elangsenjanusakambangan.blogspot.com/

1:56 PM  
Blogger Trisnan Sumanto said...

Iya aku juga ikut bangga, semoga ada penerusnya.

8:32 AM  

Posting Komentar

Links to this post:

Buat sebuah Link

<< Home